Home / News / Facebook Mengambil Langkah Untuk Mengurangi Berita Palsu

Facebook Mengambil Langkah Untuk Mengurangi Berita Palsu

Facebook pada hari Kamis mulai meluncurkan secara luas fitur yang dimaksudkan untuk mendapatkan kembali kepercayaan para anggotanya. Alat ini secara efektif akan mengelilingi cerita yang patut dipertanyakan dengan berita terkait yang menawarkan perspektif yang berbeda – sebuah strategi yang dimaksudkan untuk membantu pembaca membedakan kebenarannya.

Facebook musim semi ini mulai menguji fitur Artikel Terkait, menawarkan berbagai hal yang berbeda pada fakta fakta yang dianggap sengketa palsu, termasuk liputan topik oleh organisasi berita yang sah.

Facebook juga telah memperbarui teknologi mesinnya untuk memberi judul cerita tipuan potensial dan mengirimkannya ke faktur fakta pihak ketiga, menurut manajer produk News Feed Sara Su. Setelah meninjau, cerita tambahan dapat diposkan yang menampilkan artikel terkait di bawah tulisan asli.

Kejatuhan Pemilu

Facebook telah mendapat kecaman sejak siklus pemilihan 2016 karena mengizinkan berita palsu berkembang biak di jaringan, dan CEO Mark Zuckerberg telah mendapat kritik karena gagal memahami peran perusahaannya sebagai penyedia berita dan informasi de facto kepada para pembaca.

Perusahaan pada bulan Januari membawa mantan penyiar CNN dan NBC Campbell Brown untuk memimpin kelompok kemitraan berita, yang bertindak sebagai penghubung dengan lebih banyak organisasi media tradisional untuk membantu Facebook lebih mematuhi standar jurnalistik dalam hal konten yang diperbolehkan di berita pengguna. Feed

“Penempatan iklan di samping berita palsu semakin diakui sebagai masalah oleh komunitas iklan dan penerbitan,” kata Rick Edmonds, analis bisnis media di Poynter.

“Saya pikir dan tentu berharap ada peningkatan kualitas, yang akan memberi penghargaan kepada penyedia jurnalisme serius seperti The New York Times, The Atlantic dan Vox,” katanya kepada TechNewsWorld.

Hubungan Facebook dengan media tradisional telah dipersulit oleh fakta bahwa banyak situs berita yang sah telah menemukan artikel dan video mereka diposting di jaringan secara gratis, tanpa ada penghitungan pendapatan dan tidak ada cara melacak jumlah pelanggan sebenarnya yang benar-benar melihat kontennya.

Akibatnya, Facebook bulan lalu mengumumkan rencana untuk menguji paywall yang akan mengenakan biaya kepada pengguna untuk melihat konten dari sumber tertentu, setelah masa tenggang 10 artikel gratis per bulan.

“Berita palsu adalah masalah yang sangat sulit untuk dipecahkan,” kata Mark Nunnikhoven, wakil presiden penelitian cloud di Trend Micro.

“Tantangannya sebenarnya tidak menyaring posting dari umpan berita atau indeks pencarian – inilah cara mengidentifikasi apa yang palsu tentang sebuah cerita,” katanya kepada TechNewsWorld.

Layanan bawah tanah di China, Rusia, Timur Tengah dan negara-negara lain menyebarkan berita palsu, menggunakan segala sesuatu mulai dari layanan crowdsourcing bawah tanah hingga platform manipulasi pemilih dan layanan seperti BeSoEasy, yang menjual bot otomasi, menurut sebuah makalah Trend Micro white.

Pendekatan Facebook sangat mengagumkan, kata Nunnikhoven, karena ia menghindari mengarahkan jari pada cerita tertentu namun memberi cukup informasi kepada pembaca untuk membuat penilaian nilai mereka sendiri.

Namun, “tantangan yang lebih dalam adalah menentukan apakah ada sesuatu yang mendapat perhatian dari algoritma asli dari minat organik atau dorongan terkoordinasi,” katanya. “Meski begitu, dorongan terkoordinasi bisa menjadi kampanye pemasaran dan bukan sesuatu yang berbahaya.”
Masalah Algoritma Pencarian

Fenomena berita palsu ini jelas tidak terbatas pada Facebook. Google juga telah menjadi sasaran kritik karena mengizinkan konten pertanian dan layanan otomasi lainnya mendorong beberapa cerita ke peringkat pencarian. Hasilnya adalah ketika pengguna mencari subjek tertentu, artikel yang menyesatkan ditampilkan tepat di sebelah cerita yang sah.

Google telah mengambil beberapa langkah untuk memperbaiki algoritme, menggunakan panduan penilai berkualitas pencarian yang baru dan alat umpan balik langsung, Ben Gomes, wakil presiden teknik di Google, mencatat dalam sebuah posting online musim semi ini.

Google juga memperluas penggunaan alat pemeriksaan Jigsaw ke situs pencarian global dan Google News untuk menampilkan artikel yang sah dan memberi tag mereka untuk menunjukkan bahwa mereka telah diperiksa dengan benar, Justin Kosslyn, manajer proyek di Jigsaw, dan ilmuwan riset Connie Yu menulis di Google. Sebuah posting online

Google juga menugaskan sebuah studi yang dilakukan bersama oleh Michigan State University, Universitas Oxford dan University of Ottawa, yang menemukan bahwa berita palsu dan algoritma pencarian yang bias tidak memiliki dampak besar pada opini publik, berdasarkan pada survei terhadap 14.000 pengguna internet di AS dan enam negara Eropa.

loading...

About thuekx

Someone want to know much about GOD and Live, and want to share every experience i had, Please click our ads to keep this website alive!!!! Nothing Special About Me, You Can Stop Me But You Can't Stop Us

Check Also

Penyadapan Pada Faceboook Messenger

Ada banyak pasang surut tentang perkembangan teknologi. Tidak diragukan lagi, kita pasti merasa terpikat dengan …

Leave a Reply

%d bloggers like this: